Minggu, 11 Juli 2010

TEMA XXIV: TATA PERAYAAN EKARISTI

Pertemuan 24 Katekese Lansia
TEMA : TATA PERAYAAN EKARISTI


- Perayaan Ekaristi adalah perayaan KEHADIRAN Tuhan Yesus dan seluruh karya penebusanNya secara sakramental dalam Gerejanya (umat beriman). Sebagai perayaan kehadiran Tuhan, kita bisa memahami makna setiap bagian dari Perayaan Ekaristi.

Hal-hal yang perlu dipersiapan sebelum merayakan perayaan Ekaristi :
- Untuk menerima Kristus dalam komuni Ekaristi harus berada dalam keadaan rahmat. Kalau seorang sadar bahwa ia melakukan dosa berat, ia tidak boleh menerima Ekaristi tanpa sebelumnya menerima pengampunan di dalam Sakramen Pengakuan Dosa.
- Sebagai persiapan menyambut Sakramen ini, umat perlu memperhatikan pantang yang diwajibkan Gereja (puasa 1 jam sebelum misa).
- Tingkah laku dan pakaian yang pantas supaya terungkap penghormatan, kekhidmatan dan kegembiraan yang sesuai dengan saat dimana Kristus menjadi tamu kita.


- AIR SUCI, Hal pertama yang dilakukan oleh umat Katolik pada saat mereka memasuki gereja ialah mencelupkan tangan kanan mereka ke dalam AIR SUCI dan membuat tanda salib. Ritual ini bertujuan untuk mengingatkan kita akan Sakramen Baptis. Kita dibaptis dengan air dan ditandai dengan tanda salib. Juga sebagai simbol pembersihan rohani agar layak merayakan ekaristi.
- BERLUTUT : Umat Katolik berlutut untuk menghormati altar dan menghormati kehadiran Kristus dalam Tabernakel sebelum duduk di bangku gereja. Altar dihormati karena altar melambangkan tempat Yesus sendiri. Yesus yang telah wafat dan bangkit akan hadir di atas altar, Dia akan memberikan diriNYa kepada umat berupa makanan dan minuman. Sebagai lambang salam dan penghormatan kepada Kristus Sang Tuan Rumah,
- MUSIK; NYANYIAN amat penting dalam liturgi. MUSIK yang menjadi sarana untuk memuliakan Allah. NYANYIAN, melalui syair lagu, umat dibantu untuk mendalami misteri Kristus. Umat diajak untuk berpatisipasi aktif untuk bernyanyi dalam perayaan ekaristi.
- Pemimpin Upacara: Hanya imam yang ditahbiskan secara sah dapat memimpin upacara Ekaristi dan mengkonsekrir roti dan anggur supaya menjadi tubuh dan darah Kristus.


TATA CARA dan URUTAN PERAYAAN EKARISTI:

Bagian 1 : RITUS PEMBUKA

Bertujuan mempersatukan umat yang berkumpul dan mempersiapkan umat untuk mendengarkan sabda Allah dan merayakan Ekaristi dengan layak.
Ritus pembuka terdiri atas beberapa bagian :

1. Perarakan masuk (berdiri): tujuan untuk membuka misa, membina kesatuan umat, mengantar masuk misteri iman sesuai dengan masa liturgi, mengiringi perarakan imam beserta pembantunya

2. Pendupaan & Penghormatan Altar :
• Imam (mewakili umat) menghormati altar dengan mencium altar.
• Pendupaan diadakan untuk hari-hari besar / hari khusus. Imam mengisi dupa & memberkati dengan membuat tanda salib. Pendupaan itu untuk penghormatan pada Sakramen Mahakudus, reliqui salib/patung Tuhan, bahan persembahan, Kitab Injil, lilin paskah, imam dan jemaat.

3. Tanda Salib : Imam mulai perayaan ekaristi dengan membuat tanda salib “Dalam (Demi) nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus”. Umat membuat tanda salib dan menjawab “Amin”. TANDA SALIB menyatakan 2 pengakuan iman
- Tanda Keselamatan kita, yakni Salib Kristus, Kekuatan dan kemegahan orang Kristen terletak pada “salib Tuhan kita Yesus Kristus” (Gal 6:14)
- Mengenang pembaptisan kita, dengan menyebut Allah Tritunggal.
Oleh karena itu setiap kita membuat tanda salib sebenarnya menghubungkan kita dengan Sakramen Baptis

4. Salam : Imam menyampaikan salam dengan mengatakan “Tuhan sertamu” dan umat menjawab “ Dan sertamu juga”, menyatakan bahwa Tuhan hadir di tengah-tengah umat yang hadir.

5. Pengantar : Imam mengarahkan umat kepada inti bacaan, liturgi yang akan dirayakan saat itu.

6. Tobat (berlutut) : umat menyampaikan penyesalan dan pertobatan atas dosa dan kesalahan pada Tuhan dan sesama. Ada beberapa rumusan pernyataan tobat, salah satunya “Saya mengaku kapada Allah yang Maha Kuasa…” dan kemudian imam memberikan ABSOLUSI / PENGAMPUNAN dengan menjawab “Semoga Allah yang Mahakuasa mengasihani kita, mengampuni dosa kita dan menghantar kita ke hidup yang kekal”. Absolusi / Pengampunan ini tidak memiliki kuasa yang sama dengan pengampunan pada Sakramen Tobat.

7. Tuhan Kasihanilah: seruan / litani untuk mohon belas kasih Tuhan, yang diteladankan dua orang buta yang di sembuhkan Yesus (lih Mat 9:27).

8. Kemuliaan (berdiri): madah untuk memuji dan memuliakan Allah Bapa, Yesus Kristus dan Roh Kudus.

9. Doa Pembukaan : diawali dengan waktu hening untuk menyadari kehadiran Tuhan, mengungkapan permohonan kita dalam hati, kemudian Imam menggabungkan seluruh doa dengan ujud doa pada misa tersebut.



Bagian 2 : LITURGI SABDA

Terbagi menjadi 2 struktur : Allah yang bersabda dan Umat yang menanggapi. Merupakan dialog perjumpaan antara Allah yang bersabda dan umat yang menanggapi (mazmur tanggapan)

1. Bacaan Pertama (duduk)
Bacaan Pertama diambil dari Kitab Suci Perjanjian Lama. Bacaan pertama ada hubungannya dengan Injil hari itu ; tujuannya memberi latar belakang sehingga menambah pengertian/ pemahaman sejarah keselamatan Allah dari perjanjian lama dan berpuncak pada Yesus yang di wartakan dalam Injil.

2. Mazmur Tanggapan (duduk)
Merupakan tanggapan umat atas Sabda Allah yang baru diwartakan. Biasanya dinyanyikan yang diilhami oleh Allah sendiri karena diambil dari Kitab Mazmur dan umat menyanyikan dibagian refren.

3. Bacaan Kedua (duduk)
Bacaan Kedua biasanya diambil dari tulisan / surat di perjanjian baru, misalnya salah satu surat Rasul Paulus dll. Bacaan kedua mewartakan iman akan Yesus menurut konteks Gereja Perdana. Bacaan kedua bertujuan mempersiapkan umat pada puncak perayaan sabda yakni Injil.

4. Alleluya / Bait Pengantar Injil (berdiri)
Tujuan untuk mempersiapkan umat untuk mendengarkan bacaan Injil, umat menyanyikan “ALLELUYA” artinya Terpujilah Tuhan, yang mengingatkan pujian atas Tuhan yang bangkit / Paskah. Semua umat berdiri sebagai ungkapan hormat pada Sabda Allah.

5. Injil (berdiri)
Merupakan puncak Liturgi Sabda. Gereja percaya bahwa Kristus "hadir dalam sabda-Nya, karena Ia sendirilah yang bersabda ketika Kitab Suci dibacakan di gereja". Oleh karena itu, bacaan injil mempunyai beberapa keistimewaan :
• Dibacakan oleh imam / diakon dan umat berdiri.
• Injil di hormati dengan pendupaan (untuk hari raya/ pesta)
• Sebelum bacaan injil ada dialog antara imam & umat : "Tuhan sertamu” dan umat menjawab “Dan sertamu juga”.
• Kemudian Imam berkata, "Inilah Injil Yesus Kristus menurut (Lukas / Matius / Markus /Yohanes)” dan umat menjawab “Dimuliakanlah Tuhan”, sambil membuat TANDA SALIB di kening, bibir dan hati dengan ibu jarinya, kita bisa ungkapkan dalam hati “SabdaMu, ya Tuhan kami pikirkan dan renungkan (tanda salib dikening), kami wartakan (tanda salib dimulut), dan kami resapkan dalam hati (tanda salib didada/hati).

6. Homili (duduk)
Homili dimaksudkan untuk mewartakan dan mendalami sabda Allah / misteri iman yang bertolak dari bacaan / tema yang baru dibacakan, dengan bahasa / situasi umat yang dihadapi saat ini sehingga dapat memperteguh iman umat.

7. Syahadat – Doa Aku Percaya (berdiri)
Merupakan pernyataan iman seluruh umat, sekaligus meng-AMIN kan bacaan dan homili yang telah kita dengarkan sebelumnya.

8. Doa Umat (berdiri)
Adalah doa seluruh umat beriman bukan hanya untuk kepenting diri sendiri dan kelompok, melainkan doa untuk seluruh Gereja semesta. Biasanya doa umat mencakup : doa bagi Gereja, negara dan pemimpin masyarakat, bagi orang-orang dengan kepentingan khusus dan bagi kepentingan umat paroki. JIka di beri waktu hening, kita pun dapat mendoakan doa kita dalam hati. Ditiap doa umat menjawab “Kabulkanlah doa kami, ya Tuhan."
Biasanya doa dibuka & ditutup oleh imam / prodiakon, kemudian tiap doa didoakan oleh lector/pembaca.


Bagian 3 : LITURGI EKARISTI

1. PERSEMBAHAN (duduk)

A. Kolekte
Persembahan umat diwujudkan dalam KOLEKTE (pengumpulan uang). Kolekte bukan bertujuan untuk membebani umat / memperkaya gereja / memperkaya imam. Kolekte adalah bentuk partisipasi umat bukan hanya untuk keperluan roti dan anggur yang akan di ubah menjadi Tubuh dan Darah Kristus, tapi yang lebih utama adalah UNGKAPAN SYUKUR atas kebaikan Allah. Uang hasil kolekte dipakai untuk berbagai keperluan gereja dan kepedulian kita terhadap orang miskin.
Selama kantong kolekte diedarkan, Imam mempersiapkan altar, mendoakan persembahan yang ada di altar agar pantas diterima Tuhan, Imam berdoa agar diriNya pantas untuk mempersembahkan Tubuh dan Darah Kristus sambil membasuh tangan tanda penyucian.


B. Doa Persiapan Persembahan
Selanjutnya Imam mengajak umat untuk berdoa “Semoga persembahan ini diterima demi kemuliaan Tuhan dan keselematan kita serta seluruh umat yang kudus” dan umat menjawab "Amin” atas Doa Persiapan Persembahan dan berlutut / berdiri untuk mengikuti Doa Syukur Agung.


2. DOA SYUKUR AGUNG (berlutut)
Doa Syukur Agung (disingkat DSA) adalah puncak perayaan Misa dan inti iman kita. DSA merupakan suatu doa syukur dan pengudusan. Bagian-bagian yang paling penting dalam Doa Syukur Agung ialah:

A. Prefasi (berdiri) : artinya doa yang mengiringi kurban, sebagai bentuk ucapan syukur atas seluruh karya penyelamatan Nya.
- Imam mengawali dengan "Tuhan bersamamu." Dan di jawab “Dan sertamu juga”
- Imam mengajak untuk lebih fokus / mengarahkan perhatikan/hati kita seluruhnya kepada misteri iman : “Marilah mengarahkan hati kepada Tuhan”, umat menjawab “Sudah kami arahkan”
- Imam mengundang umat untuk bersyukur kepada Tuhan “Marilah bersyukur kepada Tuhan Allah kita”, umat menjawab : "Sudah kami arahkan."
Sesudah dialog, imam melanjutkan dengan doa intinya pujian syukur dan memuji karya agung Allah yang menyelamatkan manusia

B. Menyanyikan / menyerukan KUDUS : menyatakan betapa luar biasanya Allah kita "Kudus, kudus, kuduslah Tuhan, Allah segala kuasa, surga dan bumi penuh kemuliaan-Mu."

C. Mendoakan Doa Syukur Agung (berlutut).
Dalam TPE ada 10 jenis Doa Syukur Agung dan dipilih salah satu sesuai dengan tema perayaan). Doa Syukur Agung diucapkan oleh imam saja. Bagian-bagian dari Doa Syukur Agung:
- Diawali doa permohonan agar Roh Kudus menguduskan roti dan anggur
- Bagian terpenting : kisah institusi dan konsekrasi, yaitu perubahan roti dan anggur menjadi Tubuh dan Darah Kristus secara transsubstansial. Kisah ini mengutip ucapan dan tindakan Yesus pada Perjamuan Terakhir yaitu "Terimalah dan makanlah. Inilah TubuhKu yang diserahkan bagimu" dan "Terimalah dan minumlah. Inilah piala darahKu, darah perjanjian baru dan kekal yang ditumpahkan bagimu dan semua orang demi pengampunan kekal. Lakukanlah ini untuk mengenangkan Aku." Di situ Kristus mempersembahkan Tubuh dan Darah-Nya dalam rupa roti dan anggur, dan memberikannya kepada para rasul untuk dimakan dan diminum, Kalimat "Lakukanlah ini untuk mengenangkan Aku", yang menjadi dasar terselenggaranya Perayaan Ekaristi hingga saat ini.
- Setelah konsekrasi diucapkan/dinyanyikan anamnesis, menyatakan tiga misteri iman Kristen: kematian Kristus, kebangkitan Kristus dan kedatanganNya kembali.
- Dilanjutkan dengan doa dengan ujud khusus: bagi arwah, para orang kudus, pimpinan gereja mulai paus, uskup, imam hingga umat biasa. Ini kelebihan orang katolik dibandingkan orang kristen, yaitu Gereja Katolik selalu mendoakan para leluhur yang sudah meninggal agar mendapatkan pengampunan dosa & kehidupan kekal.
- Doa Syukur Agung ditutup dengan Doksologi, yaitu pujian kepada Allah, Imam mengangkat piala dan hosti sambil mengucapkan "Dengan pengantaraan Kristus, bersama Dia dan dalam DIa, bagi-Mu, Allah Bapa yang mahakuasa, dalam persekutuan dengan Roh Kudus, segala hormat dan kemuliaan sepanjang segala masa" dan umat berkata "Amin".

3. BAPA KAMI (berdiri)
Kita mempersiapkan diri untuk makan dan minum di meja perjamuan Tuhan dengan kata-kata yang diajarkan oleh Yesus "Berilah kami rejeki pada hari ini, dan ampunilah kesalahan kami seperti kami pun mengampuni yang bersalah kepada kami


4. DOA DAMAI (berdiri)
Komuni (dari bahasa Latin 'communio' = persekutuan) adalah sumber rekonsiliasi serta persekutuan kita dengan Tuhan dan dengan seluruh umat, oleh karena itu sebelum menerima komuni, Imam mengajak umat berjabat tangan kepada umat di sekeliling kita sebagai tanda damai & cinta kasih, sambil menyanyikan lagu “Salam Damai”.


5. PEMECAHAN ROTI diiringi Anak Domba Allah (berlutut)
Imam memecahkan Hosti diiringi dengan lagu Anak Domba Allah.
Pemecahan roti menandakan bahwa umat beriman yang banyak itu menjadi satu (1 Kor 10:17) karena menyambut komuni dari roti vang satu, yakni Kristus sendiri, yang wafat dan bangkit demi keselamatan dunia.

6. KOMUNI
- Komuni diawali dengan Imam mengangkat tinggi hosti dan piala anggur yang telah dikonsekrasikan sambil mengucapkan "Inilah Anak Domba Allah yang menghapus dosa dunia. Berbahagialah kita yang diundang ke perjamuannya" dan umat menjawab "Ya Tuhan, saya tidak pantas Tuhan datang pada saya, tapi bersabdalah saja maka saya akan sembuh", kemudian Imam berkata "Tubuh dan Darah Kristus", dan ditanggapi oleh umat dengan berkata "Amin". Kalimat ini mengutip kalimat tanda iman dari perwira kapernaum yang memohon penyembuhan dari Yesus (lihat Mat 8:8). Iman ini pula yang kita teladani, dengan menerima Tubuh Kristus, kita pun disembuhkan!
- Imam menerima komuninya, kemudian memberikannya prodiakon, putra altar, putri sakristi dan kemudian kepada umat lainnya.
- Umat dapat menerima komuni dalam satu rupa atau dua rupa dalam kesempatan khusus. Ajaran iman Gereja Katolik mengajarkan bahwa tidak terdapat perbedaan antara satu rupa (hanya menerima Hosti) maupun dua rupa (menerima Hosti dan Anggur).
- Pembagi komuni akan mengucapkan "Tubuh Kristus" dan penerima komuni menjawab "Amin" dengan sikap hormat.
- Setelah umat menerima komuni, umat kembali ke tempat duduk dan berdoa secara pribadi. Isi doa pribadi dapat berupa ucapan syukur & memuji Tuhan karena Tuhan hadir & tinggal dalam hidup kita, permohonan agar dengan kehadiran Tuhan, kita semakin di beri kekuatan dan dibimbing terang Roh Kudus. (Lihat Buku Puji Syukur no 211)

7. DOA SESUDAH KOMUNI (berlutut)
Untuk menyempurnakan permohonan umat Allah, dan sekaligus menutup seluruh ritus komuni, imam memanjatkan doa sesudah komuni. Dalam doa ini imam mohon, agar misteri yang sudah dirayakan itu menghasilkan buah.


Bagian 4 : RITUS PENUTUP

1. PENGUMUMAN (duduk)

2. BERKAT & PENGUTUSAN (berlutut)
Imam memberi berkat dengan menyerukan Tritunggal Mahakudus sambil memberi berkat - Bapa, Putera dan Roh Kudus - kita membuat tanda salib.
Kemudian imam mengakhiri Misa dengan berkata: "Marilah pergi! Kita diutus" dan kita jawaban liturgi, "Amin". Perutusan merupakan konsekwensi dari seluruh perayaan. Setelah mendengarkan firman Tuhan, mengamininya, kitapun dipanggil untuk mewartakannya melalui hidup sehari-hari.

3. PERARAKAN (berdiri)
Seluruh umat memberi hormat kepada altar. Imam dan para pelayan meninggalkan ruang altar

6 komentar:

  1. Tx ya.. Aku bisa dpt info lbh byk dr situs ini.... Tx jg, krn secara gk langsung sdh membantu aq krjkan tugas..

    Kunjungi jg blogku di karyakaryakuanggerani.blogspot.com


    Salam,
    Rekan kerjamu dalam Kasih Tuhan
    Theresia Maria Kinanthi W.A.
    umur : 11 th Kls 6. SD St Antonius I

    BalasHapus
  2. Terima kasih kembali.
    Syukur pada Tuhan bila bahan-bahan dalam blog ini membantu adn terima kasih telah berkunjung dan memberikan komentar.
    Syalom.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hendro saputro18 Maret 2012 09.59

      terimaksh jg, krn dgn informasi dlm blog ini memberikan banyak pengetahuan, bl msh memungkinkan tlg mas agus tulis lg secara detail (tulisan sharring) dr kangalaman mas agus ktk mengikuti perayaan ekaristi scr lgs, mungkin ada hal-hal yg blm sesuai dengan isi blog tsb diatas, shg bgm itu (solusinya),contoh (banku di dlm ada tempat berlututnya)krn umat didlm grj penuh shg banyak yg duduk di kursi luar (tanpa ada tempat berlutut,terus ktk umat di dlm grj hrs berlutut, yg duduk dikursi luar tetap duduk atau berdiri. krn berlutut tdk memungkinkan. tks, berkah Dalem

      Hapus
  3. tq banget yah dah bantu aku slesein tugas GBU

    BalasHapus
  4. Romo, bisakah dibuatkan juga Tata Perayaan Sabda untuk Stasi saat tidak ada kunjungan pastor/diakon ? terima kasih

    BalasHapus
  5. kok gabisa di copas ya :( buat tugas

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...